Sun. Jun 9th, 2024

Mengenal Operasi Plastik, Pengertian Hingga Risikonya – Bedah estetika, sering orang kenal dengan sebutan Operasi Plastik Adalah upaya medis untuk memperbaiki, merekonstruksi atau memodifikasi bagian tubuh tertentu. Prosedur ini tidak hanya berguna dalam meningkatkan penampilan saja. Tetapi juga untuk merekonstruksi kulit, otot, atau jaringan ikat yang rusak akibat cedera, kelainan bawaan, atau penyakit.

Proses bedah estetika melibatkan berbagai teknik, tergantung pada area yang ingin diperbaiki. Dokter bedah plastik akan melakukan konsultasi menyeluruh dengan pasien untuk memahami kebutuhan dan harapan mereka, serta untuk menentukan prosedur yang paling tepat.

Meskipun bedah estetika dapat memberikan hasil memuaskan, penting untuk diingat bahwa prosedur ini memiliki risiko dan komplikasi yang perlu dipertimbangkan. Berikut ini adalah penjelasan lebih lengkap.

Mengenal Operasi Plastik, Pengertian Hingga Risikonya

Apa Itu Operasi Plastik?

Mengenal Operasi Plastik, Pengertian Hingga Risikonya – Operasi plastik yang sering disebut dengan istilah oplas adalah sekumpulan prosedur medis yang bertujuan supaya bisa memperbaiki, memodifikasi, hingga merekonstruksi bagian tubuh tertentu.

Tindakan tersebut tidak hanya dilaksanakan supaya dapat mengatasi kelainan fisik akibat dari penyakit, cacat bawaan, cedera, hingga komplikasi operasi sebelumnya. Tetapi juga untuk meningkatkan penampilan dan estetika.

Seiring perkembangan zaman, operasi plastik telah berkembang menjadi dua kategori utama, yaitu:

1. Bedah Rekonstruksi

Bedah rekonstruksi berfokus pada pemulihan fungsi dan bentuk tubuh yang mengalami kerusakan atau cacat. Prosedur ini umumnya dilakukan untuk mengatasi kondisi seperti:

  • Cacat bawaan: Seperti celah bibir atau langit-langit, kelainan bentuk wajah atau anggota tubuh.
  • Trauma: Luka bakar, kecelakaan, atau cedera yang menyebabkan kerusakan jaringan.
  • Penyakit: Kanker kulit, infeksi, atau kondisi medis lainnya yang membutuhkan rekonstruksi jaringan.

2. Bedah Estetika

Bedah estetika bertujuan agar dapat memajukan penampilan fisik maupun estetika seseorang. Prosedur ini umumnya dilakukan atas dasar keinginan pribadi dan tidak terkait dengan kondisi medis tertentu. Beberapa contohnya:

  • Operasi wajah: Rhinoplasty (operasi hidung), facelift (pengencangan wajah), blepharoplasty (operasi kelopak mata).
  • Operasi tubuh: Mammoplasty (operasi payudara), liposuction (sedot lemak), abdominoplasty (operasi perut).

Menjelajahi Teknik-Teknik dalam Operasi Plastik

Prosedur operasi plastik adalah bervariasi, disesuaikan dengan tujuan dan area yang ingin diperbaiki. Berikut metode umum yang kerap digunakan:

1. Cangkok Kulit (Skin Grafting)

Teknik ini melibatkan pengambilan sebagian kulit dari area tubuh yang sehat untuk menutupi area rusak atau perlu diperbaiki. Cangkok kulit sering digunakan untuk menangani luka bakar, patah tulang, luka besar, bibir sumbing, atau area kulit yang perlu dihilangkan karena kondisi medis seperti kanker.

Umumnya, area donor kulit yang diambil adalah paha atau punggung. Jika area luka yang membutuhkan cangkok tergolong luas, beberapa kali operasi mungkin diperlukan.

2. Bedah Penutup (Flap Surgery)

Mirip dengan cangkok kulit, bedah penutup memindahkan jaringan dari satu bagian tubuh ke bagian lain untuk menutupi area yang rusak. Namun, bedah penutup memiliki tingkat keberhasilan lebih tinggi karena jaringan yang ditransplantasikan masih terhubung dengan suplai darahnya. Sehingga proses penyembuhannya lebih optimal.

Teknik ini sering digunakan dalam operasi bibir sumbing dan operasi payudara.

3. Perluasan Jaringan (Tissue Expansion)

Perluasan jaringan dilakukan dengan cara meregangkan kulit secara bertahap menggunakan alat khusus. Hal ini memungkinkan dokter untuk menutupi area yang luas dengan kulit pasien sendiri, tanpa perlu mengambil cangkok dari area lain.

Teknik ini sering digunakan untuk rekonstruksi payudara setelah mastektomi, atau untuk menutupi luka bakar yang besar.

4. Microsurgery

Microsurgery dalam operasi plastik adalah teknik menggunakan mikroskop dan instrumen bedah yang sangat kecil untuk melakukan operasi sangat presisi. Teknik ini sering digunakan dalam operasi rekonstruksi wajah, tangan, dan area lain yang membutuhkan tingkat ketelitian tinggi.

5. Penggunaan Alat Implan

Dalam beberapa kasus, operasi plastik juga melibatkan penggunaan implan untuk menambah volume atau memperbaiki kontur tubuh. Implan dapat terbuat dari berbagai bahan, seperti silikon, gel saline, atau bahan sintetis lainnya. Contohnya penggunaan implan payudara, implan dagu, atau implan pipi.

Risiko yang Perlu Dipertimbangkan dalam Operasi Plastik

Sama seperti prosedur medis lainnya, operasi plastik adalah hal dengan potensi risiko dan komplikasi yang perlu dipertimbangkan dengan matang sebelum memutuskan untuk menjalaninya. Berikut beberapa risiko yang umum terjadi:

1. Komplikasi Implan

  • Kebocoran atau pergeseran implan, terutama pada implan payudara dan silikon.
  • Kerusakan atau pecahnya implan.
  • Infeksi di sekitar area implan.

2. Gangguan Sensasi

  • Kesemutan, mati rasa, atau rasa sakit di area operasi akibat cedera saraf.

3. Infeksi

  • Risiko infeksi akan selalu ada disetiap prosedur operasi, termasuk pada operasi plastik. Infeksi dapat mengakibatkan komplikasi serius apabila tidak ditangani dengan tepat.

4. Memar dan Perdarahan

  • Memar dan perdarahan adalah efek samping umum setelah operasi plastik.
  • Pada kasus yang jarang, perdarahan berlebihan dapat terjadi dan membutuhkan penanganan medis.

5. Cedera Saraf

  • Cedera saraf bisa mengakibatkan kesemutan, mati rasa, hingga kelemahan pada area yang terdampak.
  • Meskipun jarang, cedera saraf permanen dapat terjadi.

6. Kerontokan Rambut

  • Pada beberapa kasus, salah satu akibat operasi plastik adalah kerontokan rambut di area yang dioperasi.
  • Biasanya sifatnya sementara serta rambut akan kembali tumbuh.

7. Ketidakpuasan Hasil

  • Penting untuk mempunyai ekspektasi realistis mengenai hasil dari operasi plastik.
  • Ada kemungkinan hasil operasi tidak sesuai dengan keinginan pasien, sehingga menimbulkan rasa kecewa.

8. Risiko Anestesi

  • Reaksi alergi atau komplikasi lain terkait anestesi dapat terjadi.

9. Risiko Psikis

  • Operasi plastik dapat menimbulkan stres, kecemasan, dan depresi, terutama jika pasien memiliki ekspektasi yang tidak realistis atau mengalami komplikasi.

Penutup:

Penting untuk selalu diketahui bahwa setiap operasi plastik adalah suatu prosedur medis dengan memiliki risiko dan komplikasi yang perlu diperhitungkan dengan secara matang. Konsultasi dengan dokter bedah plastik berpengalaman dan qualified sangatlah penting untuk memahami manfaat, risiko, dan komplikasi yang mungkin terjadi. Selain itu, untuk menentukan apakah operasi plastik merupakan pilihan yang tepat untuk Anda. 

    By admin

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *